'': FOLLOWER :''

Sabtu, 26 Februari 2011

NOVEL DLKP: WATAK

WATAK DAN PERWATAKAN

Watak

Perwatakan

(Seorang yang …)

Huraian/Peristiwa

Jalil

Anak bongsu kepada Mak Teh dan Pak Teh. Bertubuh kurus, pemalu serta pendiam. Berkahwin dengan Latifah pada usia lewat 30-an.

Prihatin

Prihatin terhadap ibu dan bapanya. Jalil sentiasa membantu bapanya di sawah dan mengirimkan wang kepada ibunya semasa bekerja di bandar.

Sabar dan tabah

Tabah menghadapi cabaran dalam hidup. Dia tidak mudah kecewa apabila berhadapan dengan masalah, sebaliknya kekecewaan itu menjadi pembakar semangatnya. Dia membina pondok apabila rumahnya dirobohkan.

Rajin dan gigih

Jalil rajin bekerja di sawah. Ketika bekerja dengan Joe, dia jarang mengambil cuti, walaupun hari minggu.

Penyayang

Jalil menyayangi setiap yang dimilikinya. Dia menyayangi “Awang”, kerbau tua yang telah membantunya di sawah.

Amanah

Jalil tetap berpegang pada amanah bapanya untuk mendapatkan kembali tanah pusaka mereka.

Pemaaf

Jalil sedia memaafkan Kudin dan tidak pernah berdendam pada Kudin.

Berbakat dalam bidang seni

Jalil pandai melukis semasa remaja dan tahu meniup serunai sert memukul gendang silat.

Bijak mengatur masa

Jalil bijak membahagikan masa antara belajar dengan bekerja di sawah.

Pak Teh

Bapa Jalil dan suami Mak Teh. Meninggal dunia ketika Jalil berusia 16 tahun.

Gigih

Gigih berusaha untuk mendapatkan geran tanah dengan membuat permohonan di Pejabat Tanah Pendang.

Tegas

Tegas dalam mempertahankan hak. Pak Teh tegas mempertahankan haknya sehingga mengangkat parang apabila Ah Tong cuba mengubah sempdan tanh miliknya.

Rajin

Pak Teh rajin bekerja. dia menangkap burung, memancing ikan serta membuat bubu di luar musim bersawah.

Penyabar

Pak Teh besabar dan menurut kehendak Mak Teh untuk menjual tanah bagi membeli motosikal yang dikehendaki Muhsin.

Mak Teh

Emak Jalil dan isteri Pak Teh. Berasal dari Kampung Bukit Tempoyak.

Terburu-buru

Terburu-buru dalam mengambil tindakan. Dia berpindah dan menjual tanahnya dengan harga yang sangat murah kerana tidak tahan dengan cercaan orang-orang kampung.

Pilih kasih

Lebih sayangkan Muhsin daripada Jalil dan kakaknya.

Tidak mudah mengalah

Dia meminang anak dara dari Yan untuk Muhsin kerana tidak mahu kalah dengan Pak Ngah Kadir.

Suka mendesak

Mendesak Pak Teh supaya menjual tanah untuk membeli motosikal yang dikehendaki Muhsin.

Latifah

Anak bongsu Pak Lang Ali dan Mak Tiah. 3 atau 4 tahun lebih muda daripada Jalil. Berkahwin dengan Jalil

pada usia 30-an.

Matang serta penyabar

Dia tidak melawan ketika disindir oleh kakaknya Fauzia dan Hasnah.

Prihatin

Dia prihatin terhadap penderitaan yang dihadapi Jalil. Dia sering menghantar makanan kepada Jalil.

Setia

Latifah masih menyimpan resit yuran peperiksaan Jalil semasa di tingkatan lima.

Pak Ngah Kadir

Suami Mak Yam dan ayah Biah. Jarang ke surau. Suka menghabiskan masa di kedai kopi. Terlibat dengan sumbang mahram dan dipenjarakan.

Panas Baran

Bersikap garang dan pemarah jika kalah main mahjung. Sering memukul Mak Yam, Biah dan Imah.

Pilih kasih

Dia lebih menyayangi anak lelakinya, Kudin.

Tidak bertanggungjawab

Hidup senang dengan bergantung pada anaknya untuk memenuhi keperluan hidup.

Abang Joe

Pemilik gerai lukisan di Pasar Budaya. Anak yatim piatu.Seorang duda. Berambut panjang dan diikat kemas, kurus. Hampir 10 tahun lebih tua dripada Jalil. Tidak berpendidikan tinggi.

Prihatin

Prihatin tehadap Jalil yang baru tiba dari kampung. Dia juga sering menasihati Jalil supaya balik menemui ibunya.

Tenang dan Penyabar

Tenang ketika berhadapan dengan orang-orang kampung untuk mewakili Jalil bagi urusan projek Taman Tema Bukit Nibung.

Tiada ulasan:

Catat Komen